Sabtu, 31 Ogos 2013

37-38 MSM

37

Selama dua minggu ini rutin kehidupan Laila agak padat. Sebelum pergi ke pejabat dia akan memastikan makanan Lukman akan siap dimasak olehnya. Penat? Adakah perkataan itu wujud di dalam kamus tanggungjawab seorang wanita sepertinya?
“Laila..” satu suara menyapa lembut saat Laila sedang menanti panggilannya dijawab di hujung sana.
Spontan Laila memanggung pandangannya. Apabila terlihat kelibat Devy di matanya Laila terus melambaikan tangannya menggamit wanita itu agar masuk. Tumpuannya masih kepada talian itu. Namun setelah kedengaran mesin suara yang menjawab panggilannya dia terus meletakkan ganggang kembali ke tempatnya.
“You call siapa tu?” tanya wanita India berkulit cerah itu setelah masuk ke bilik Laila. Sebuah fail di atas meja Laila sambil dia memandang lama wajah bosnya itu. Ada sedikit stress yang dilihatnya pada wajah itu.
“Mr. Joker..”
“Pasal kena ke Singapore tu ya?” ucap Devy lantas duduk di salah satu kerusi di hadapan meja Laila. Seminggu yang lalu mereka menerima email dari Dubai yang menyatakan Laila diminta ke Singapura dalam tempoh terdekat ini untuk mengambil alih tugas di sana untuk sementara waktu.
Laila sekadar mengangguk kepada soalan itu. “I tak boleh pergi ke sana dalam keadaan I macam ni, Devy. I nak dia pertimbangkan semula keputusan dia tu.”
“I tahu..” ucap Devy lembut. Siapa yang tidak faham keadaan Laila sekarang. Masakan Laila mahu berpindah tugas sejauh itu dalam keadaan dia sedang hamil dan berpisah pula dengan suami. Setahunya suami Laila juga masih belum sembuh sepenuhnya. Masalahnya majikan mereka yang tidak faham semua itu. “You dah call GM ke sebelum you call Mr, Joker?” soal Devy. Bukannya apa.. dia bimbang bos mereka Puan NurAzlyn akan mengamuk jika mendapat tahu Laila terus merujuk hal itu kepada bos besar di Dubai sebelum pergi kepadanya.
“Dia yang suruh I call Joker sendiri sebab dia dah tak boleh nak slow talk dengan Joker. You tahu ajalah Joker tu. Apa dia nak, dia mesti dapat. Puan Azlyn pun pening dengan perangai dia. Semalam dia dah call Joker mintak tangguh tapi Joker tak layan,” ucap Laila lemah sahaja. Dek kerana bengang hilang gelaran Mr yang seharusnya digelarkan kepada lelaki Arab itu. Masalahnya panggilannya sebentar tadi tidak berjawab. Mungkin lelaki itu masih belum masuk ke pejabat memandangkan waktu di Dubai saat ini masih pagi. Waktu pejabat baru bermula.
“Joker tu takde bini sebab tu dia tak faham perasaan orang lain. Bagi arahan ikut sedap tekak dia aja. Ingat orang ni semuanya bujang macam dia agaknya.” Devy ikut meluahkan rasa tidak senangnya dengan lelaki itu.
“Nasiblah dapat bos besar macam ni,” keluh Laila perlahan. Semenjak dari mula dia mendapat tahu tentang itu dia sudah pening. Ini Lukman belum tahu. Kalau dah tahu entah apalah reaksi suaminya itu.
“You sihat ke ni, Laila? You nampak macam tak bermaya.” Devy berkata lembut sambil memandang Laila. Dia benar-benar bimbang keadaan Laila kerana bosnya itu sedang hamil. Dua tiga hari ini Laila sering nampak letih.
Laila segera menggeleng sambil tersenyum sedikit. “Taklah. I sihat cuma I penat sikit,” jawab Laila bersungguh.
“Youkan mengandung? Kenapa tak rehat cukup-cukup? Nanti kandungan you bermasalah,” nasihat wanita India itu lembut. Kasihan benar dia melihat Laila. Dalam keadaan suami yang masih sakit, Laila diarahkan ke Singapura pula. Dia sedar bukan sedikit beban yang ditanggung Laila saat ini.
“Nak rehat macamana Devy? Kalau I rehat nanti habis semua kerja tak jadi,” balas Laila biasa. Merungut sampai terlondeh bibir pun takde guna kalau dah ini resamnya. Lagipun jika nak dibandingkan dengan nasib wanita lain di luar sana, dia lebih beruntung. Lukman bukanlah sakit sampai tak boleh bangun langsung. Dalam soal kerja pula, kalau tidak sanggup menanggung beban yang besar jangan menjawat jawatan tinggi. Jadi pekerja kilang lebih baik. Cukup masa boleh punch card, balik!
Husband you masih MC lagi? Dia macamana sekarang?”
“Dia MC lagi. Tapi I nampak dia dah okay sikit dah. Dah boleh hantar I pergi kerja. Makan pun dah makin berselera. Takdelah sampai tak boleh bangun langsung,” ujar Laila sambil tersenyum kepada pembantunya itu.
“Nasib baiklah dia okay. Kasihan you. Dahlah tengah pregnant macam ni, suami pulak accident. Nak jaga diri lagi, suami lagi, kerja di office pun berlambak. Bos pulak kepala batu. Memang memenatkan!” rungutan itu diluahkan Devy tanpa disuruh.
“Itu dah tanggungjawab sebagai isteri dan pekerja, Devy. Takkanlah nak tolak pulak. Sabar ajalah..” Laila membalas lembut sambil menekan-nekan kalkulator di hadapannya. Mujurlah ada Devy yang rajin bersembang. Jika tidak boleh gila dia jadinya dengan segala macam kerja yang dibebankan kepadanya.
“Takut pulak rasanya bila fikir soal kahwin ni. Macam-macam hal! Mak mertualah.. suamilah..anak lagi... semuanya membebankan,” keluh Davy perlahan. Seketika kemudian dia menggeleng. Dia tidak mengerti mengapa dalam perkahwinan ada banyak peraturan dan tanggungjawab. Itu membuatkan dia berfikir banyak kali untuk menjalinkan hubungan serius dengan mana-mana lelaki.
Laila mengalihkan perhatiannya setelah mendengar kata-kata Devy itu.“Itu semua dipanggil tanggungjawab, Devy. Tanggungjawab dan beban maksudnya tak sama. Beban ni sesuatu yang kita tak suka tapi tapi tetap datang pada kita. Dalam agama islam perkahwinan ni sangat digalakkan kerana perkahwinan sebenarnya salah satu cara untuk mempereratkan hubungan sesama manusia. Memang susah nak menjaga ramai orang dalam suatu masa tapi Tuhan menjadikan manusia bersama naluri yang memerlukan kasih sayang. Bukan sekadar antara suami dan isteri tetapi di kalangan seluruh ahli keluarganya. Kalau you takut berkahwin hari ni you kena bersedia untuk tua seorang diri suatu hari nanti. Mana you nak?” Laila membalas lembut. Tanggapan yang salah itu cuba diperbetulkan dengan penerangan yang paling mudah untuk difahami Devy. Bukan sekali ini dia mendengar gadis ini memperlekehkan kebaikan perkahwinan.
“Tapi orang sekarang senang berkahwin senang bercerai. Kadar penceraian sangat tinggi sekarang. Lebih baik hidup sendiri daripada bersama dengan lelaki yang tak bertanggungjawab. Lebih teruk lagi ada sesetengah lelaki tak tahu menghargai pengorbanan wanita yang terlalu banyak. You lainlah.. suami you baik. Dia romantik dengan you.” Selamba sahaja Devy membalas.
Tanpa dapat ditahan Laila ketawa perlahan. “Aik? Mana you tahu suami I romantik? You pernah tanya dia ke?” usik Laila bersama sedikit senyuman.
Lately I nampak dia tunggu you waktu you habis kerja. Mana ada lagi suami zaman sekarang yang nak jemput isteri sampai ke pintu pejabat? Paling pun duduk dalam kereta aja. Tapi suami you sanggup datang sampai ke bilik you ni semata-mata nak jemput you balik. Tak ke romantik namanya tu? Bagi I lelaki begitu dah pupus zaman sekarang ni, Laila. Tapi suami you bukan setakat romantik tapi dia caring pasal you. I rasa itu adalah ciri-ciri calon suami yang dimahukan oleh semua wanita dalam dunia ni. You memang bertuah!” ulas Devy sambil tersenyum kepada Laila.
Laila terdiam seketika dalam pada dia mengukir segaris senyuman mengiringi pujian itu. Begitukah penilaian Devy tentang suaminya? Lukman persis seperti lelaki idaman wanita? Bukan sekadar kerana rupa paras yang dimilikinya tetapi sikapnya juga dikagumi oleh wanita yang memandang. Padanlah dia ramai teman wanita dahulu. Kalaulah Lukman dengar pujian Devy ni agaknya kembang bertaman-tamanlah lelaki itu! Bab kena puji Lukman memang peka.
“You kena bagitahu I kat mana you jumpa dia dulu. I pun nak ke sana jugak. Mana tahu terjumpa lagi seorang yang sama macam suami you?” seloroh Devy lantas ketawa sendiri.
“I jumpa dia kat pejabat lama I. You pergilah sana kalau you nak. Tapi I ingatkan you, kat sana ada seorang lelaki yang memang gemar dengan anak-anak dara macam you ni. Jangan you tersangkut dengan dia sudahlah! Dia tu dah kahwin,” jawab Laila selamba.  
“Eee.. tak naklah!” getus gadis India itu pantas. Mereka berdua tertawa serentak.
Buat seketika Laila tenang kerana dapat keluar dari ketegangan bebanan kerja. Tetapi seketika kemudian tawa Laila memudar dengan sendirinya apabila terkenangkan Lukman di rumah. Ingatannya melayang kepada perbualan yang aneh di antara dirinya dan Lukman dahulu. Entah kenapa dia tidak mengerti kenapa Lukman berkata begitu. Sayangkah lelaki itu kepadanya? Soalan itu kerap bermain di benaknya semenjak kebelakangan ini.
“Perkahwinan ni kadang-kadang memang memeningkan, Devy. I dengan Lukman pun selalu macam tu. Kadang-kadang kami bergaduh pasal benda yang remeh temeh. Nasiblah Lukman tu jenis rajin memujuk kalau I marah. You tahu ajalah.. perempuan tengah bawak perut macam ni, memang macam-macam kerenah. I mengaku kadang-kadang sesetengah perkara I buat I tak fikir perasaan dia. Bila I dah letih balik kerja senang aja I jadikan suami tempat melepaskan geram,” akui Laila jujur.
“Husband you jenis penyabar ya?”
“Boleh dikatakan begitu lah. Kalau I puji karang you kata I saja nak up husband sendiri pulak. Tapi honestly I sebenarnya tak pernah jumpa lelaki macam dia. I lepaskan geram kat dia pun dia diam aja.” Laila berkata dalam pada dia mengimbas semula segala perbuatannya kepada Lukman dahulu. Kebelakangan ini dia sudah tidak mengulanginya lagi. Dah sayanglah tu namanya..
“Jahat jugak you ni ya?”
“I pun tak tahu kenapa I buat masam tu. Tapi seriously, kalau I tak dapat sakitkan hati dia memang tak seronok hidup I ni, Devy. I suka tengok muka dia bila dia bengang dengan I. I pun tak tahulah ini pembawakan budak ke apa,” tambah Laila sambil tergelak perlahan. Peristiwa ketika di hospital dahulu bermain lagi di benaknya. Seronok betul bila dapat mengenakan Lukman.
“Macam-macamlah you ni, Laila. Okaylah.. borak pasal ni sampai minggu depan pun takkan habis. I nak sambung buat kerja. You jangan stress sangat. Nanti terberanak kat sini, I yang susah,” ucap Devy sambil ketawa.
Laila hanya mengangguk sambil memandang Devy berlalu dari biliknya. Wanita India itulah yang sering mengambil alih kerjanya ketika dia bercuti selama ini. Tidak dinafikan hubungan mereka memang baik sebagai pengurus dan penolong pengurus. Sepeninggalan Devy Laila terkenang lagi tentang Lukman.
Dah makan ke dia? soal hati Laila sendirian.
Laila melepaskan keluhan perlahan. Semenjak kebelakangan ini dia sering mengimbau semula segala tindak tanduk Lukman kepadanya. Kadang-kala gelihati pun ada dengan gelagat lelaki itu. Apabila dimasakkan bubur nasi dia mula mengomplen sudah muak dengan bubur nasi yang cair sahaja. Tidak kenyang katanya.. Tetapi yang peliknya, setiap kali pulang dari pejabat bubur nasi yang sudah masaknya pasti licin dibaham Lukman. Apabila ditanya dengan muka selamba Lukman menjawab.. ‘nasiblah periuk tu keras. Kalau tak periuk tu pun abang makan kalau dah lapar sangat!’.
Terkenangkan lelaki itu Laila akhirnya mengangkat ganggang telefon. Nombor Lukman didailnya. Sekejap sahaja talian segera berjawab. Bukan main ceria lagi suara Lukman menyapanya.
“Abang tengah buat apa tu?”
“Takde apa. Abang sebenarnya bosan sangat kat rumah ni. Tak tahu nak buat apa. Abang dah kemas rumah tapi bosan tak hilang juga,” rungut Lukman perlahan.
“Abang kemas rumah? Wah.. bagusnya? Tak payahlah Laila kemas rumah lagi bila balik nanti. Bolehlah Laila rehat aja nantikan?” ujar Laila ceria. Senang hatinya jika Lukman sedia membantu meringankan sedikit beban kerjanya. Tidaklah balik nanti dia terkocoh-kocoh untuk memasak dan mengemas rumah yang seharian ditinggalkannya.
“Laila tak perlu terkejar-kejar buat semua tu. Abang tahu Laila penat. Sekarang ni abang tengok Laila nak berjalan pun payah. Dahlah perut Laila tu boyot semacam aja. Kaki Laila tu dah makin teruk bengkaknya.” Lukman membalas perlahan. Memang dia benar-benar kasihan melihat Laila yang masih juga membuat kerja rumah setelah penat di pejabat sepanjang hari. Apa yang mampu dibantu, dia ikut meringankan tulangnya bagi menyenangkan isterinya itu. Untuk mengupah orang gaji, rasanya dia masih belum mampu.
Laila tersenyum sendiri mendengar kata-kata Lukman itu. “Kalau abang kasihankan Laila, tak banyak yang Laila mintak dari abang. Lepas minum cawan tu basuh atau sekurang-kurangnya bawa ke sinki. Jangan biarkan merata-rata. Lepas buat air, packet 3 in 1 yang dah kosong tu buang dalam tong sampah dan yang paling utama.. jangan tinggalkan G-string abang tu merata-rata,” ucap Laila selembut yang boleh.
“Abang tinggalkan seluar dalam merata-rata? Mana ada!” gumam Lukman pantas. Tanpa dilihat Laila wajah lelaki di sana sudah mula memerah ditegur tentang itu. Sensitif, beb! Lagi satu.. abang tak pernah pakai G-string, okay! Pandai-pandai je Laila ni! getus hati Lukman sendiri.
“Cuba abang ingat semula, selalunya kat mana abang letak G-string abang lepas abang tanggalkan?” soal Laila cuba memerah semula ingatan Lukman tentang tabiat kebiasaanya itu.
Lukman terdiam seketika. Permintaan Laila diturutinya bersungguh-sungguh. Akhirnya dia menemukan jawapan yang dicarinya. Lukman akhirnya tergelak sendiri apabila menyedari tabiat kurang sopannya itu.
See? Orang dewasa.. bila tanggalkan pakaian yang kotor, dia akan letakkan dalam bakul kain kotor. Bukannya biarkan atas lantai macam tu aja untuk dikutip oleh orang lain. Laila maksudkan semua jenis pakaian, termasuklah yang sotong-sotong tu sekali!” ucap Laila sudah terasa menang apabila Lukman terdiam agak lama.
“Mana ada sotong. Yang ada sotong Laila, bukan abang!” tukas Lukman bersahaja sengaja mahu mengenakan Laila semula.
“Apa-apalah! Laila serius ni!” rengus Laila geram.
“Abang lupa..”
“Lain kali jangan buat lagi.”
“Okey, sayang..” sambut Lukman mendayu.
Terkesima Laila dibuatnya dengan panggilan semendayu itu. Wajahnya mula terasa hangat. Namun dia segera mencari idea untuk menutup reaksinya. Dalam riak hati yang berbunga indah. Bukannya dia tidak pernah mendengar Lukman memanggilnya sayang tetapi kali ini lain macam pula rasanya. Macam terlebih romantik pula.
“Kalau abang bosan pergilah jalan-jalan. Keluar ambil angin ke...” Laila segera mengalihkan topik.
“Keluar jalan-jalan? Malaslah! Keluar sorang-sorang abang rasa macam orang bodoh pulak.” Lukman pantas menolak cadangan itu. Kalau dia mahu awal-awal lagi dia sudah melakukannya. Tetapi saat ini apa yang sangat dimahukannya adalah kehadiran Laila untuk mengusir kesepiannya.
“Kalau macam tu abang duduk ajalah di rumah. Tengok tv.”
“Abang sebenarnya...” Lukman terdiam tidak jadi meneruskan bicara. ‘Abang sebenarnya rindukan Laila.’ bait-bait itu hanya terdaya diseru oleh suara hatinya. Entah kenapa berat benar mahu meluahkan rasa.
Laila terus menanti Lukman menghabiskan kata tetapi lelaki itu teragak-agak pula. Bosan pula dia dengan kebisuan lelaki itu. “Apa yang abang nak cakap ni?” soal Laila tidak sabar.
“Err.. takde apalah. Abang dah terlupa nak cakap apa tadi,” jawab Lukman sedikit hambar. Bilalah keberanian itu akan tiba untuk dia meluahkan cintanya? Kalau dahulu dia cukup berani menabur ayat-ayat manis dengan wanita, kenapa sekarang dengan Laila dia jadi penakut pula? Lukman sendiri tidak mengerti.
“Kalau dah takde apa nak buat berehat ajalah kat rumah tu. Tengok tv ke, tidur ke, Tak payah fikir banyak,” ujar Laila mudah.
“Yalah. Nanti petang abang ambil Laila ya?”
“Yalah..”
‘I love you, sayang..’ sekali lagi luahan itu hanya bergema dalam hatinya. Rontaan hatinya tidak mampu menandingi rasa takutnya sekiranya Laila menolak isi hatinya.
Setelah tiada apa lagi yang mahu diperkatakan Laila segera memutuskan talian. Tetapi setelah itu dia termenung panjang. Lukman yang ada di hadapannya hari ini tidaklah seburuk dahulu. Suaminya itu sudah banyak berubah. Namun masih ada yang tidak kena dirasakannya. Dia masih ingat, Lukman hanya pernah memanggilnya saya berkali-kali. Tetapi tidak pernah mengucapkan kata-kata sayang kepadanya. Melainkan ketika dia hayal di hospital dahulu. Kini dia mula keliru sendiri. Entahkan benar Lukman sudah berubah. Atau pun ini sekadar jerat untuk mengenakannya.
Tetapi jika difikirkan semula, apa pula gunanya Lukman mahu memperdayakannya? Entahlah! Laila tidak tahu bagaimana untuk memastikannya. Dia sungguh-sungguh keliru dengan pendirian lelaki itu.

“Marajuk!” usik Lukman cuba menarik perhatian wanita itu kepadanya. Sudah setengah jam Laila mogok suara dengannya akibat marah digelar ‘mak cik boyot’ ketika di dalam kereta sebentar tadi.
Laila sekadar menjeling lelaki itu. Ingat kelakarlah tu.. malas nak layan! Bentak hatinya. Dia berpaling ke arah kabinet tanpa mempedulikan lelaki itu. Pintu kabinet dibuka sambil matanya memandang barang-barang dapur yang masih bersisa di dalam kebinet itu. Fikirannya ligat mencari idea apa yang harus dimasak untuk makan malam mereka.
“Nak masak apa malam ni?” soal Lukman dari belakang. Ruang dalam kabinet itu ikut diperhatikannya.
“Tak tahu. Laila takde idea nak masak apa. Laila sebenarnya penat sangat ni!” Laila mengeluh perlahan.
“Tak payah masaklah malam ni. Kita makan kat luar,” usul Lukman mudah.
“Makan kat luar? Laila dah tak larat nak keluar lagi,” keluh Laila kebosanan.
 “Tak payah masaklah. Kita makan luar aja. Pergilah siap. Lambat kita pergi, lambat kita sampai sana. Lambat pulak anak-anak kita ni makan. Cepat! Baby papa dah ready dengan sudu dan garfu dah tu,” pujuk Lukman sambil menarik tangan isterinya agar meninggalkan kawasan dapur itu.
Laila tidak terdaya untuk membantah tatkala dirinya terus diheret Lukman keluar dari kawasan dapur itu. Longlai sahaja langkahnya kerana dia sebenarnya memang sedang keletihan dan malas! Dia hanya mahu bermalas-malasan di rumah, itulah impiannya saat ini.
Lukman membawa Laila ke sebuah restoran melayu di Kampung Kerinchi. Laila sekadar memesan nasi goreng kampung. Lukman pula tidak pernah lekang dengan tomyam pedasnya. Semenjak dari dalam kereta sehinggalah makanan di hidangkan di atas meja Lukman melihat Laila asyik menguap sahaja.
“Banyak kerja ke hari ni?” soal Lukman simpati melihat garis kelesuan yang masih tidak berganjak dari wajah isterinya itu.
“Manalah pernah tak banyak kerja semenjak dari hari pertama Laila kerja kat situ. Hari-hari sama je!” balas Laila agak lemah. Nasi goreng di pinggannya itu terasa agak tawar dan terlalu pedas namun dek kerana sudah kelaparan disuapnya juga ke mulut.
“Esok ada program apa-apa?” soal Lukman agak mesra. Esok Sabtu bermakna Laila tidak ke pejabat.
“Takde. Kenapa?” balas Laila sambil pandangannya dialihkan kepada suaminya itu. Lukman mahu mengajak dia berjalan-jalan ke?
“Takde apa-apa. Saja je tanya. Manalah tahu Laila ada keinginan nak keluar ke mana-mana esok. Boleh abang bawakkan,” ucap Lukman sambil terus menyudu kuah tomyam ke pinggannya.
“Taknaklah. Laila letih sangat minggu ni. Laila nak berehat aja di rumah,” jawab Laila kembali fokus kepada pinggan nasinya. Minggu ini dia bagaikan tidak sabar mahu menunggu hari Sabtu. Sehari-hari ini dia berperang dengan keletihan dan kemalasan saat berkerja. Mulalah dia terasa nak memohon cuti mengandung pula. Cuti bersalin memang sedia ada dalam undang-undang buruh tetapi cuti mengandung belum ada lagi. melainkan jika wanita itu ada masalah kesihatan. Agak-agak bosnya yang berkepala batu itu mahu ke meluluskan jika dia memohon cuti mengandung dengan alasan dia malas nak bekerja? Bolehlah agaknya. Dengan syarat dia akan bercuti sampai bila-bila. Tak payah datang kerja terus lepas tu..
“Laila dah decide nak bersalin di mana nanti?” tanya Lukman meneruskan perbualan mereka. Rasanya inilah masa yang sesuai untuk dia berbincang dengan Laila tentang itu.
“Laila belum fikir lagi pasal tu. Abang rasa macamana?” Laila mengembalikan semula soalan itu kepada Lukman. Seharusnya mereka sudah membuat keputusan tentang itu awal-awal lagi.
Lukman tersenyum dalam hati. Apabila Laila bertanyakan pendapatnya dia merasakan dirinya benar-benar telah diangkat sebagai seorang suami. Satu pembaharuan yang bagus! “Abang tak tahu pasal ni semua. Tapi kalau Laila tanya pendapat abang, kalau boleh abang nak Laila bersalin di KL aja,” ucap Lukman.
“Dan suruh mak abang jaga Laila waktu tengah berpantang nanti?” sambung Laila sedikit jengkel. Meremang bulu romanya membayangkan emak Lukman yang garang itu menjaganya ketika dia berpantang nanti. Kalau tidak gila.. mungkin meroyan pula dia nanti.
“Apa salahnya kalau mama yang jaga?” duga Lukman mesra.
“Salahlah kot sebab Laila bukannya menantu kegemaran mama abang!”
“Tak baik cakap macam tu, Laila. Janganlah panggil mama macam tu. Mama abang mama Laila jugak!” tegur Lukman. Ada rasa tidak senang memalu hatinya mendengar Laila menggelarkan emaknya begitu. Seolah-olah emaknya itu tiada hubungan langsung dengan Laila.
Laila terkebil-kebil seketika saat mengunyah nasi goreng. Teguran Lukman membuatkan mulutnya terus terkunci saat itu. Dia mula tersedar keceluparannya.
“Soal mama Laila serahkan pada abang ya? Biar abang yang pujuk mama. Lagipun bukan Laila yang buat salah pada mama tapi abang. Mama takde sebab nak bencikan Laila.” Melihat Laila terdiam Lukman berkata lagi. Jauh di sudut hatinya besar harapannya untuk melihat emaknya menerima Laila sebagai menantu.
“Laila sebenarnya rindu sangat dengan ayah. Dah lama Laila tak jumpa ayah,” luah Laila mula menenggelamkan topik tentang emak mertuanya itu.
“Laila takde call ayah ke?” tanya Lukman mula kasihan mendengar rintihan isterinya. Dia sedar semenjak mereka berkahwin dahulu Laila tidak lagi pernah pulang ke kampung.
“Ada. Tapi call dengan berjumpa tak sama rasanya,” jawab Laila agak hambar.
Rindunya kepada ayahnya itu sudah tidak terbendung lagi. Tetapi untuk pulang ke kampung dalam keadaan begini dia merasa cukup berat. Selama berbual dengan ayahnya dia hanya mendengar keinginan ayahnya untuk melihat keadaannya. Laila tahu ayahnya juga amat merinduinya.
“Habis tu kenapa kita tak balik kampung aja?” ucap Lukman lembut.
Kali ini Laila diam tidak menjawab. Berat rasanya untuk membuka isi hati yang sudah lama terkurung. Sebolehnya dia tidak ingin lagi menyebut tentang kisah lama itu. Tetapi kisah itulah yang menyekat langkahnya ini untuk pulang bertemu ayah kesayanganya.
“Kita boleh balik kampung kalau Laila nak. Sekarang ni abang cuti. Laila boleh ambil cuti jugak. Kita spend masa kat kampung lama sikit,” pujuk Lukman lembut.
“Tak boleh. Laila dah banyak kali bercuti. Lagipun Laila kena simpan cuti tu untuk waktu bersalin nanti,” balas Laila sambil menunduk memandang nasi di dalam pinggannya itu.
“Kalau macam tu kita balik hari Sabtu dengan Ahad.”
“Bukan itu yang Laila fikirkan sekarang. Abang takkan faham apa yang ada dalam hati Laila sekarang ni. Laila tak tahu macamana nak berhadapan dengan cakap-cakap orang di kampung kalau dia orang nampak keadaan Laila macam ni. Kita baru kahwin 6 bulan tapi kandungan Laila dah nak masuk 8 bulan. Laila mungkin tak seberapa sangat tapi ayah! Dia yang akan menghadap cakap-cakap orang tu semua. Laila tak sanggup!” gumam Laila pantas. Bercakap memang senang tapi dia yang melaluinya hanya Tuhan sahaja yang tahu betapa peritnya semua ini.
“Siapa kata hanya Laila yang perlu menghadap semua tu? Abangkan ada? Apa kita nak peduli cakap orang, Laila. Ini anak kita! Laila masih rasa malu dengan kewujudan dia?” tekan Lukman tanpa sedar. Hatinya terhiris apabila Laila sengaja melupakan kewujudannya di sisi Laila. Sedangkan dia sudah lama bersedia menghadapi apa sahaja bersama Laila. Itulah yang sedang dibuktikannya selama ini.
“Laila tak kata Laila malu. Laila cuma kesiankan ayah. Dia yang duduk di kampung sehari-hari. Apa yang orang nak kata tentang kita, ayah yang akan dengar. Ayah cuma seorang diri di kampung, bang. Susah dan senang dia hanya sendiri. Dengan keaiban yang Laila bawa pada dia, Laila tak tahu macamana dia harunginya sendiri! Abang takkan tahu tentang itu!” balas Laila sedikit meninggi kepada suaminya itu.
Bicara Laila membuatkan kunyahan Lukman mula melambat. Buat seketika otaknya keras memikirkan apa yang harus dikatakan kepada isterinya ini. “Okay.. mungkin abang tak sensitif pasal tu. Tapi abang tak sanggup tengok Laila bersedih macam ni. Kita pedulikan apa orang nak kata. Selama mana dia orang nak mengata kita, Laila. Yang penting kita dengan hidup kita dan ini semua takde kena mengena dengan dia orang semua. Takde siapa yang berhak mempertikaikan status baby kita,” pujuk Lukman lembut.
Laila diam memikirkan kata-kata Lukman. Namun dalam kebisuannya itu Lukman maju dengan tindakan seterusnya. Jemari Laila dicapai lalu dielus lembut. “Abang tak sanggup biarkan segala tindakan abang dulu menyebabkan Laila terpisah dari ayah Laila. Laila takkan sendirian. Abang ada! Abang cuma nak tengok Laila gembira semula. Itu aja! Pedulikan apa yang orang nak kata pada kita. Kalau kita ambil berat semua tu, sampai mati pun kita takkan boleh puaskan hati semua orang,” ucap Lukman bersungguh. Dia tahu banyak kesan dari perbuatannya yang membuatkan hidup Laila kucar kacir. Semua itu akan dikembalikannya sedikit demi sedikit.
Laila terdiam sayu. Sentuhan Lukman dan kata-kata lelaki itu membuatkan hatinya tersentuh. Betapa saat ini Lukman membuatkan dia merasa dia mempunyai seorang suami yang amat menyayanginya. Tanpa dipaksa sebahagian hatinya mula disirami oleh rasa bahagia. Perlahan genggaman lelaki itu dibalasnya bersama sedikit senyuman. Sejenak itu mereka berdua saling bertatapan bersama keindahan yang hanya dirasai oleh mereka berdua. Sehingga hati Laila mula tertanya-tanya sendiri, apa sebenarnya rasa yang sedang bermain di hati suaminya itu untuknya?
“Makanlah. Jangan sedih-sedih lagi. Baby papa kalau tak kenyang nanti tengah malam dia orang mengamuk. Jangan nanti mama suruh papa keluar cari satey je sudah!” ucap Lukman sambil memandang pinggan Laila.
Laila ketawa seketika sambil meleraikan genggaman tangan suaminya itu. Lima belas minit kemudian mereka sudah kembali ke kereta. Laila seperti yang dilihatnya tadi kelihatan amat lesu. Lukman yang sedang menghidupkan enjin kereta terfikir-fikir seketika. Tiba-tiba timbul satu idea di benaknya. Namun melihatkan keadaan Laila begitu dia ragu pula.
“Kenapa tak jalan lagi ni?” soal Laila hairan melihat Lukman yang masih tegak di kerusinya. Kereta itu juga masih di tempat yang sama sedangkan enjin sudah dihidupkan.
“Laila letih sangat ke?” soal Lukman setelah bola matanya diarahkan kepada Laila.
“Abang ni peliklah! Mulut Laila ni dah macam nak terkoyak menguap aja dari tadi, abang masih nak tanya soalan tu? Jomlah balik cepat!” degus Laila sudah tidak tertahan. Dia hanya mahukan tilam dan bantalnya!
“Kita nak balik jauh ni. Laila tidur aja kat sebelah biar abang drive ya?”
“Tidur apa kebendanya abang ni. Rumah kita bukannya jauh mana pun. Kat bawah bukit tu aja!”
“Tak, maksud abang lepas ni kita balik rumah kemas baju lepas tu kita balik ke Ipoh jumpa ayah. Sebelum ni kita dah ke rumah keluarga abang jadi minggu ni abang fikir elok kita balik rumah keluarga Laila pulak. Nak tak?” ucap Lukman meluahkan idea spontannya. Dia tidak sampai hati membiarkan Laila terus kerinduan. Lagipun dia tidak mahu terus mengabaikan orang tua itu. Sebagai menantu sekali sekala dia harus pulang menjenguk bapa mertuanya.
Laila terlopong saat itu. Cadangan Lukman seakan tidak mampu dipercayainya namun hanya Tuhan sahaja yang tahu betapa gembiranya dia. “Abang tak main-mainkan?” soal Laila dalam keharuan. Sehingga matanya berkaca menahan rasa gembira.
“Suka ke?”
“Sukalah!” jawab Laila dengan senyum lebar.
“Tadi kata tak larat?” usik Lukman sambil mencubit sedikit pipi isterinya itu. Kegembiraan Laila membuatkan hatinya kembang oleh rasa bahagia. Usahkan ke kampung, jika ke langit hijau pun kalau itu yang dimahukan oleh permaisurinya ini dia akan segera mencari kapal angkasanya!
“Dah tak penat dah! Tapi abang larat ke nak drive? Ipoh tu bukannya dekat,” ucap Laila pula. Dia tidak mahu kerana keinginannya Lukman terpaksa mengorbankan diri pula. Sedangkan Lukman juga sepertinya penat.
Lukman tersenyum seketika. “Abang dah biasa drive malam. Takpe, kalau setakat Ipoh tu celah gigi aja. Kita balik kampung ya? Baby-baby kita pun mesti nak jumpa atuk,” ucap Lukman sambil membelai lembut perut Laila.

Laila terus mengangguk. Betapa saat ini mahu sahaja dia memeluk lelaki itu sebagai balasan kebaikan Lukman. Tetapi dia benar-benar malu! Laila akur kini. Dia tidak lagi mahu menyesali takdirnya. Hari ini setelah sekian lama dia menjadi isteri Lukman, lelaki itu membuatkan dia merasa teramat-amat bahagia. 

38

Berada di kampung semula Laila tidak mampu menolak kegembiraan yang menghuni hatinya saat melihat kegembiraan ayahnya menyambut kepulangan mereka berdua. Wajah tua itu tidak lekang dengan senyuman. Lukman juga rupanya pandai mengambil hati ayahnya. Kebetulan pula buah-buahan di kebun ayahnya sedang masak ranum. Jadi kepulangan mereka dianggap sebagai langkah kanan!
Petang itu Laila mengajak Lukman merayap ke kebun ayahnya. Walaupun di rumah sebenarnya ada buah-buahan itu namun Laila mahu melepaskan rindunya dengan tanah yang selama ini banyak menyimpan memori hidupnya. Dia seolah-olah sudah terlupa yang tubuhnya sudah tidak seramping dulu.
“Betul ke boleh ni?” soal Lukman bagaikan tidak percaya. Berkali-kali dia memandang Laila dari atas ke bawah. Dengan kain batik dan baju kedahnya Lukman melihat Laila sebagai wanita desa yang sejati. Tetapi dengan boots getahnya, Lukman benar-benar mahu tergelak melihat Laila. Macam nak pergi menoreh aja bini aku ni.. bisik hati Lukman.
“Bolehlah. Berapa kali nak tanya?” tegas Laila buat kesekian kalinya. Geram dia melihat renungan mengejek Lukman pada kasut butnya itu.
“Okay!” balas Lukman akur lantas cuba menghidupkan enjin motor. Namun masuk kali ke-15 dia mencuba motorsikal kebanggan negara berjenama modenas itu tetap tidak dapat dihidupkan Lukman. Sebaliknya betisnya pula yang terasa sakit pula akibat ditendang semula oleh pedal penghidup tendang motor itu.
“Meh sini.. biar Laila yang hidupkan,” ucap Laila kasihan melihat kepayahan suaminya itu.
“Hish! Tak payah. Abang tahu buat! Ingat abang tak pernah bawak motor ke?” dengan lagak serba bolehnya itu Lukman menolak tawaran isterinya. Hidup motor pun nak suruh bini yang buat, apa barang? Malulah dia. Namun masuk kali entah ke berapa puluh usahkan untuk menghidupkan enjin, menendang penghidup enjin itu pun dia semakin terkial-kial.
“Boleh ke tak boleh ni? Kalau macam ni lepas raya hajilah baru sampai kat kebun,” perli Laila gelihati melihat wajah keruh suaminya. Start motor pun tak reti ke? Tadi kata boleh! Ejeknya dalam diam.
“Boleh.. boleh..” jawab Lukman saja mahu menjaga air mukanya. Sekali lagi dia menyepak penghidup tendang itu. Tetapi masih gagal. Lukman akhirnya putus asa. “Motor ayah Laila ni makan kaki abanglah..” rungut Lukman sambil menyelak kaki seluarnya. Mukanya berkerut menahan sakit sambil menggosok betisnya.
“Itulah.. orang nak buatkan, tak bagi. Berlagak! Siapa suruh abang pakai selipar yang dah haus tu? Kalau pakai selipar tu memanglah susah sebab tempat penyetat tu dah senget ke bawah. Dah turun! Serahkan pada yang pakar.” Laila sudah sedia maklum penyakit kronik motor ayahnya itu. Hanya orang yang tahu sahaja boleh menghidupkan motor ini tanpa perlu merasa kesakitan di mana-mana.
“Hah! Cubalah.. jangan terberanak kat tepi motor ni sudahlah,” cabar Lukman enggan kalah kepada isterinya itu.
Laila sengaja menunjukkan sengih jengkelnya kepada Lukman. “Lain kali.. start motor jangan pulas minyak, bang. Bertambah tak boleh hidup motor. Dan jangan sesekali gelakkan kasut Laila ni sebab but getah ni memang banyak gunanya. Terutama sekali untuk motor yang dah uzur macam ni. Faham?” Laila sempat memberikan petua menghidupkan motorsikal sambil memerli Lukman. Akhirnya dengan sekali tendang tanpa perlu mengeluarkan peluh barang setitis pun motor lama itu sudah berjaya dihidupkan Laila.
See?” perli Laila selamba. Melihat riak terkejut Lukman melihat kepakarannya menghidupkan motor itu dia terasa menang pula. Moralnya.. jangan sesekali pandang rendah pada wanita mengandung!
“Macamana Laila buat? Abang buat tak boleh pun,” ucap Lukman kagum. Macam nak tertanggal isi betis pun dia tetap gagal menghidupkan motor itu. Laila pula dengan sekali percubaan sudah berjaya. Menakjubkan! Bekas minah rempit ke bini aku ni?
“Adalah..” balas Laila bangga.
Dengan motosikal milik Haji Syahar, Laila membonceng di belakang Lukman. Dalam keadaan itu Lukman sudah tentu yang paling gembira apabila tubuhnya dipeluk erat oleh Laila dari belakang. Sengaja dia memperlahankan kelajuan agar dapat berlama-lama dengan Laila di atas motor.
“Lajulah sikit! Macam ni maghrib nanti baru sampai. Kebun ayah tu bukannya dekat,” tegur Laila apabila Lukman semakin memperlahankan kelajuan motor itu.
Terpaksalah Lukman menuruti arahan puan besarnya itu. Dengan bantuan Laila sebagai penunjuk arah barulah Lukman sedar apa yang dikatakan Laila itu benar. Kebun milik bapa mertuanya itu terletak hampir 5 km melalui lorong tar yang dibina membelahi belukar. Saat mereka tiba di kebun itu Haji Syahar ada beberapa orang peraih masih sibuk memungut buah-buahan yang baru dikait. Sebuah lori kecil terpakir di tepi jalan.
Haji Syahar terkejut melihat anaknya berada di situ. “Laila buat apa datang sini?”
“Saja. Dah lama tak datang sini,” jawab Laila sambil memandang sekeliling. Bersih kebun ayahnya. Tiada semak samun seperti kebanyakan kebun yang orang lain yang dilihatnya sepanjang jalan tadi. Ayahnya memang rajin menjaga kebun seluas lebih lima hektar ini. Tanah inilah punca pendapatan mereka sekeluarga setelah ayahnya bersara dari askar lebih 10 tahun dulu.
“Lukman nak makan buah pulasan? Tu ha.. ada ayah dah kumpul bawah pokok sana. Pergilah tengok,” ucap Haji Syahar sambil menundingkan ke satu arah.
Lukman memandang tempat yang ditunjukkan oleh bapa mertuanya itu tetapi dia tidak tahu pokok yang mana dikatakan pokok pulasan. Matanya dikaburi oleh keranuman buah rambutan yang bergayut dipokok-pokok yang ada di hadapan matanya. Mulalah dia rambang mata. Tidak tahu yang mana satu mahu dimakannya. Ada rambutan berwarna kuning dan ada yang merah. Semuanya nampak menyelerakan. Yalah.. orang bandar manalah nak merasa pengalaman seperti ini. Laila terus menarik tangan Lukman masuk lebih jauh ke dalam kebun itu.
“Baik-baik jalan tu, Laila.” Lukman sempat berpesan kepada isterinya yang sudah teruja semacam. Di bawah telapak kakinya itu, tanah yang diselimuti rumput tebal itu rupanya tidaklah serata seperti yang dibayangkan. Ada banyak lubang yang disembunyikan oleh rumput itu. Bimbang akan langkah isterinya, Lukman tidak melepaskan genggamannya kepada Laila.
“Banyaknya buah..” seru Lukman antara kekaguman dan kejakunan. Sempat dia meneguk liurnya saat terpandangkan longgokkan buah pulasan yang kemerahan. Lebih membuatkan dia teruja tidak jauh dari tempat mereka berhenti kelihatan pokok mata kucing juga sedang berbuah lebat.
“Kita makan buah ni ke atau buah tu?” tanya Lukman sambil mengalihkan tundingan ke arah pokok mata kucing itu. Kecur liurnya melihat buah longan yang sudah masak sepenuhnya. Best gila!
“Abang pandai panjat pokok ke?” soal Laila saat memandang arah yang ditunjukkan Lukman.
“Disebabkan Laila tak boleh panjat pokok, jadi abang terpaksa memandaikan diri abang. Takkan abang nak suruh Laila yang panjat pulakkan? So biar abang yang panjat poko tu!” balas Lukman tanpa mengalihkan pandangannya dari pokok itu. Terus tangan Laila ditariknya ke arah itu. Laila hanya akur. Longgokan buah pulasan tadi sudah tidak lagi menarik minatnya.
“Montoklah buahnya..” puji Lukman setelah memetik sebiji buah mata kucing di dahan yang mampu dicapainya. Kulitnya dikoyakkan dan isinya terus disumbat masuk ke mulut. Setelah meludah keluar bijinya Lukman mencapai lagi sebiji dan seperti tadi dia terus memasukkan ke dalam mulut tanpa menyedari Laila yang memandang sudah terliur.
“Emm.. manis betul isinya!” puji Lukman nikmat.
“Manis ya? Habis tu Laila ni tengok aja? Laila ke abang yang mengidam sebenarnya ni?” celah Laila tidak berpuas hati. Lukman hanya mengambil untuk dirinya sedangkan dia tidak mampu mencapai biar sebiji pun.
“Oh, lupa! Baby-baby papa pun nak makan buah mata kucing? Biar papa panjat ya? Mama duduk bawah diam-diam!” ucap Lukman sambil ketawa kecil.
Tanpa menunggu lagi dia segera mendekati batang pokok itu. Buat seketika dia memandang ke atas. Pokok itu tidaklah setinggi mana tetapi dia sebenarnya bukanlah budak kampung yang waira panjat pokok. Terkial-kial juga memikir bagaimana nak menempatkan diri ke atas pokok itu.
“Boleh ke tak boleh ni?” tanya Laila sedikit memerli. Dia lihat Lukman masih terkial-kial untuk memanjat pokok itu. Dia tahu Lukman tidak biasa.
“Susah jugak panjat pokok ni ya?” ucap Lukman sambil tergaru-garu sendiri.
“Pokok nilah yang paling senang nak panjat, bang. Pokoknya pun rendah aja.”
Lukman tidak menjawab. Setelah pasti tiada kerengga di batang pokok itu Lukman segera memanjatnya. Setelah berhempas pulas bergayut akhirnya dia berjaya duduk di atas dahan pertama.
“Pandai pun abang! Ingat orang bandar tak tahu panjat pokok!”
Lukman sempat tersenyum. Kembang hatinya apabila Laila memujinya. Lebih 5 minit berada di atas pokok dia turun semula. Mereka sama-sama duduk di bawah pokok itu sambil melahap hasil tangkapan.
“Petik sendiri dengan beli di kedai tak samakan nikmatnya? Petik sendiri lagi puas makan,” ucap Lukman sambil memandang isterinya itu.
“Sebab tu Laila ajak abang ke sini. Laila memang suka ke sini bila pokok-pokok ni berbuah. Lagipun banyak kenangan Laila kat sini sebenarnya yang membuatkan Laila rindu nak ke sini selalu,” balas Laila.
“Iya? Antaranya?”
Laila terdiam seketika. Kebun ini dahulu pernah menjadi markas dia dan abang-abangnya melarikan diri apabila dibelasah oleh arwah emak mereka. Kebun ini juga pernah menyaksikan dirinya berubah menjadi anak remaja yang mula kenal apa maknanya cinta.
“Dulu arwah Abang Nahij selalu tolong ayah di kebun ni. Kadang-kadang Laila sengaja datang sini sebab nak dekat dengan dia,” cerita Laila sambil tersenyum kecil tatkala mengimbas kisah lalunya. Semua itu kini sekadar satu kenangan yang manis dikenang olehnya.
Lukman menilik wajah Laila agak lama. Cuba ditafsirkan apa yang sedang terbias di wajah wanita itu. Apakah masih ada rindu atau dendam kasih lama sedang terbias di mata itu? Namun Lukman tidak berjaya kerana wanita itu sedikit menunduk menyembunyikan apa yang terbias di wajahnya.
“Apa keistimewaan dia pada Laila sampai Laila masih tak boleh lupakan dia?” soal Lukman sedikit rendah nadanya. Siapa tidak tercabar jika isteri yang disayangi masih mengingati bekas suaminya?
“Dia seorang suami, abang. Mana ada isteri yang mudah lupakan suaminya,” jawab Laila perlahan sahaja. Walaupun kepedihan yang ada sudah tidak sepekat dulu namun itulah hakikatnya. Masih tidak dapat dilupakannya hujung keranda yang disentuh seolah-olah jasad lelaki itulah yang sedang disentuhnya.
“Kalau abang yang mati Laila akan kenangkan abang macam tu?” soal Lukman sengaja mahu menduga.
Laila terdiam dalam pada memandang Lukman. Jika perlu berlaku perpisahan seperti itu dia berharap biarlah ianya terjadi dalam keadaan dia bersedia. Kerana dia sudah tidak sanggup menerima kejutan seperti itu lagi. Semuanya terlalu perit untuk diingati apatah lagi untuk dilalui sekali lagi.
“Takkanlah Laila nak bersedih ya tak? Yalah.. Abang ni jahat! Siapalah yang nak kenangkan lelaki macam abang ni,” ujar Lukman dalam nada rendah. Kekecewaannya disembunyikan dengan menundukkan sedikit wajahnya sambil mengupas kulit buah longan itu.
“Abang yang cakap macam tu. Laila takde cakap apa-apa pun!” sanggah Laila pantas.
“Kalau abang mati hari ini, Laila akan bebas dari perkahwinan ni,” ujar Lukman sedikit kelat.
Laila menghela nafas perlahan. Bicara Lukman memalu hebat hatinya. Soal Nahij atau Lukman tidak mahu diperpanjangkan lagi. Dia mahu mengajaknya masuk lebih jauh ke dalam kebun itu. Dia tidak mahu soal itu akhirnya menjadi pertengkaran yang merosakkan mood mereka di sini. Di pertengahan jalan itu mereka berdua menemui sebuah pondok di tepi tali air yang merentangi kawasan kebun itu. Pondok itu tidaklah begitu menarik bagi Lukman tetapi tali air itu memang sudah melambai-lambai mengajak dia berkubang di dalam sana.
“Tali air ni bersih kalau nak buat mandi. Ayah selalu mandi dan ambil wuduk kat sini,” ucap Laila.
“Laila pernah mandi kat sini?”
“Selalu. Tapi itu waktu Laila masih sekolah rendahlah. Dah besar-besar macam ni manalah boleh buat semua tu lagi. Laila tahu abang nak cuba mandi kat sinikan?” ucap Laila sambil mengerdipkan matanya kepada Lukman.
Lelaki itu terus menyeringai sambil menanggalkan t’shirtnya. Belum sempat Laila berkata apa-apa Lukman terus menghumban dirinya ke dalam air. “Fuh! Best gila!” Lukman memekik teruja. Kalaulah tidak difikirkan Laila yang sedang memboyot sudah lama wanita itu ditariknya bersama.
Laila tergelak kecil melihat gelagat lelaki itu. Kasihan.. orang bandar memang macam ni agaknya. Jakun! Sangkanya orang bandar seperti Lukman tidak suka dengan aktiviti di kampung tetapi rupanya tidak. Lukman tidak cerewet dengan keadaan kampung yang tidak semoden di bandar. Juga tidak pernah komplen keadaan rumah ayahnya yang agak panas. Tidak merungut saat terpaksa mencedok air kolah yang sejuk untuk mandi di awal pagi.
Laila menanti duduk di tebing. Lama dia memandang gerak-geri Lukman sambil mengelamun sendiri. Sesungguhnya tiada siapa yang mampu menduga. Saat pertama dia mengenali lelaki ini hari ini mereka akan berada di sini dalam keadaan begini. Dia tidak ingin menafikan kebahagiaan yang mula hadir dalam hatinya semenjak kebelakangan ini. Mereka semakin serasi dengan ikatan ini.
Laila sedar semenjak Lukman keluar dari hospital hampir tiga minggu lalu boleh dikatakan setiap malam mereka tidur bersama. Kadang-kadang di biliknya. Kadang-kadang di bilik Lukman. Kadang-kala apabila tersedar di tengah malam dia menyedari dia hanya sendirian di biliknya, dia sendiri dengan rela hati berpindah ke bilik lelaki itu. Entah kenapa tanpa kehadiran Lukman di sisinya dia sudah tidak betah lagi. Dia benar-benar kesunyian. Tiada batas lagi buat mereka berdua dalam hubungan ini.
Bukankah itu tandanya Lukman mula penting buat dirinya? Kelembutan Lukman mula mencairkan sekeping hatinya. Kini dalam diam, dia merindui setiap tingkah dan canda Lukman kepadanya. Setiap hari ketika di pejabat dia ternanti-nantikan panggilan Lukman walaupun panggilan lelaki itu sekadar perbualan kosong antara mereka berdua. Bukankah itu tandanya mereka saling memerlukan?
Sampai bila dia mahu menidakkan hatinya yang mendambakan kasih sayang seorang suami? Tetapi.. dia keliru dengan pendirian Lukman tentang perkahwinan mereka. Semenjak kebelakangan ini dia sering terdengar Lukman berkias-kias tentang perjanjian mereka dahulu. Dia tidak faham apa sebenarnya yang cuba disampaikan Lukman. Adakah Lukman sememangnya tidak mahu meneruskan perkahwinan ini selepas dia habis berpantang nanti? Tambahan pula Lukman sendiri tidak pernah mengucap sayang secara berterus-terang kepadanya. Masakan dia mahu tersua-sua? Malulah! Getus hati Laila sendiri.

Malam itu selepas berjemaah di masjid kampung Lukman di sapa seseorang ketika di luar masjid. Dia sebenarnya ingat-ingat lupa kepada orang yang menyapanya itu. Namun sapaan itu disambut baik olehnya.
“Bila kamu balik?” soal Pak cik Zahari lembut.
“Semalam, pak cik.” Lukman tersengih-sengih di hadapan lelaki itu. Kekok pula mahu berbual dengan lelaki itu.
“Laila tak datang sekali ke?” soal lelaki itu lagi. Matanya sempat memandang sekeliling mencari kelibat wanita yang dimaksudkannya tadi di kalangan jemaah wanita yang berpusu-pusu keluar dari pintu masjid.
“Laila kat rumah. Tak larat nak datang katanya. Saya sendiri aja ke sini,” balas Lukman dalam pada dia masih tertanya-tanya siapa lelaki sebaya ayah mertuanya itu.
“Tak larat kenapa? Dia tak sihat ke?” soal lelaki itu lagi.
“Emm.. kandungannya dah besar. Malam-malam macam ni dia memang selalu berehat aja. Lagipun siang tadi kami ke kebun ayah. Dia penat!” masih dengan kelembutan Lukman melayan pertanyaan lelaki itu. Saat itu barulah memorinya kembali segar. Lelaki inilah yang membantunya ketika dia dibelasah Arman dahulu. Tetapi siapa namanya ya? Ah! Nanti tanya Laila ajalah..
“Alhamdulillah.. dah nak jadi ayah kamu ya? Syukurlah!” bahu Lukman ditepuk Pak cik Zahari sambil dia tersenyum. “Orang mengandung ni memang itulah ragamnya. Nanti ajaklah Laila ke rumah. Uminya tu rindu selalu menyebut nak jumpa dia. Dah lama benar kami tak berbual dengan dia. Kamu pun jemputlah ke rumah sekali. Boleh kenal-kenal dengan keluarga pak cik,” ucap lelaki itu mesra.
“Insya-Allah, pak cik. Esok sebelum kami balik ke KL, saya ajak Laila ke rumah pak cik.” Lukman membalas akur. Terharu hatinya melihat kemesraan lelaki itu. Inilah kali pertama dia ditegur seseorang semenjak pulang ke kampung Laila. Jemaah yang lain memandangnya seolah-olah dia seorang penjenayah yang baru habis menjalani hukuman penjara.
“Pak cik balik dulu. Kirim salam pak cik pada Laila ya?”
Lukman sekadar mengangguk. Sepeninggalan lelaki itu Lukman segera mencari motorsikalnya. Sebentar tadi bapa mertuanya meminta dia pulang dahulu kerana dia masih mahu berada di masjid itu. Lagipun mereka datang berasingan. Setiba di rumah dia sudah ternampak Laila duduk termenung di hadapan pintu.
“Ayah mana?” tanya Laila sebaik sahaja ternampak kelibat suaminya.
“Ayah belum balik lagi. Mengaji agaknya di masjid tu. Laila buat apa termenung depan pintu ni?” tanya Lukman setelah mendekati isterinya itu. Kopiah di kepalanya ditanggalkan lalu diselitkan ke kocek baju melayunya.
“Laila tunggu abanglah! Laila dah lapar. Jom kita makan. Sebelum tu abang kena tolong bangunkan Laila dulu sebab Laila tak larat nak angkat buntut,” ujar Laila sambil terus mencapai kedua-dua tangan Lukman.
Lukman ketawa kecil melihat aksi manja isterinya itu. Namun jauh di sudut hatinya dia amat menyenanginya.Tidak berlengah lagi mereka berdua terus ke dapur untuk mengisi perut. Ketika sedang makan Lukman segera menyampaikan salam yang dikirimkan oleh lelaki tua yang ditemui di masjid sebentar tadi. Sempat dia bertanya siapakah gerangan lelaki itu sebenarnya.
“Pak cik Zahari tu ayah abang Nahij, bekas bapa mertua Laila.”
“Ooo...” agak panjang lopongan Lukman mendengar itu. Namun seketika kemudian ada semacam rasa tidak enak memalu hatinya. Kalau mendengar nama ayahnya sahaja sudah gembira bagaimana pula keadaannya kalau dah mendengar nama anaknya? Duga hati Lukmaan sendiri. Kegembiraan Laila tidak mampu dikongsikannya sebaliknya dia tidak senang! Siang tadi sudahlah mengimbas kenangan lama sewaktu dengan bekas suaminya. Kini bekas mertua pula rindu mahu bertemu. Aduhai... susahlah aku macam ni! keluh hati Lukman sendiri.
“Jadi sebelum balik esok abang nak bawa Laila jumpa umi dulu?” tanya Laila apabila melihat Lukman hanya berdiam diri sambil meneruskan makan.
“Yalah. Abang dah janji dengan Pak cik Zahari. Takut nanti dia ternanti-nanti pulak.” Lukman menjawab perlahan sahaja. Kubur anaknya nak pergi jugak? Kalau nak abang boleh bawakan. Nak bermalam kat tepi kubur tu pun boleh! Kita pasang kanopi kat situ.. desis hati Lukman sakit.
Jawapan Lukman menggariskan senyuman lebar di bibir Laila tanpa disedari olehnya sekeping hati milik lelaki itu retak melihat keakrabannya dengan keluarga bekas mertuanya. Keceriaannya menenggelamkan rasa cemburu yang dipendam Lukman.
“Laila pun rindukan umi sangat-sangat. Selama ni umi terlalu baik pada Laila. Semenjak dulu dia selalu layan Laila macam anak dia sendiri,” luah Laila tanpa disuruh.
Lukman semakin terhiris dengan pujian itu. Yalah.. tahulah mak abang tu garang macam singa.. keluh hati Lukman menjawab bicara Laila. Dia sedar emaknya tidak melayan Laila sebaik bekas mertuanya. Dia pula tidaklah sehebat bekas suami Laila. Pendek kata dia mungkin bukan saingan yang layak untuk bertanding dengan lelaki itu. Lukman tersenyum pahit mengenang itu.
“Kalau abang nak tahu, umi antara orang yang paling banyak menasihati Laila agar lupakan arwah Nahij. Dia nak Laila teruskan hidup bersama orang lain. Umi lebih mudah menerima kenyataan berbanding Laila. Sehinggakan pada hari kita bernikah dulu dia masih lagi datang pada Laila dengan nasihat-nasihat dia. Selain arwah mak, umi adalah antara wanita yang paling memahami Laila yang kehilangan suami dan emak dalam tempoh yang singkat. Dia menyayangi Laila sebagai anak supaya Laila tak rasa kekosongan,” tambah Laila lagi saat Lukman sekadar diam.
Apa yang diucapkan oleh Laila menarik perhatian Lukman sedikit. Tiba-tiba dia disapa oleh keinginan untuk mengenali siapa wanita yang dikagumi Laila itu. “Esok sebelum kita balik kita singgah rumah umi ya? Abang pun nak kenal dengan dia.” Lukman berkata lembut. Dia sedar dia tidak seharusnya berburuk sangka kepada bekas mertua Laila itu.
Ketika jam sudah menginjak ke angka sebelas Laila sudah tidak mampu lagi mengangkat matanya. Namun saat terpandangkan Lukman yang asyik benar menonton tv dia cuba menahan diri. Tetapi akhirnya dia kalah. “Abang, jomlah tidur..” ajak Laila lembut.
“Laila pergilah dulu. Abang nak tengok cerita ni..” balas Lukman tidak memandang Laila di atas kerusi. Cerita cerekarama yang disiarkan di TV3 itu menarik pula dirasakannya.
Laila sedikit kehampaan apabila Lukman tidak mengendahkan ajakannya. Seronok sangat ke tengok cerita lelaki kahwin dua macam tu? getus hatinya geram. Namun dia tidak mahu berputus asa. Perlahan dia bangun dari kerusi lalu mendekati Lukman yang masih asyik menonton. Tangan Lukman dicapainya. “Jomlah...” ajaknya sedikit manja.
Suara yang kedengaran cukup manja itu segera menggugah perhatian Lukman. Dadanya mula berdebar. Entah kenapa dia merasakan ajakan Laila itu mempunyai makna. Kalau dia menolak alamat dialah yang rugi besar! Tiba-tiba segala yang ditayangkan di tv itu sudah tidak menarik lagi. Lukman terus bangkit dari pembaringannya dan televisyen itu segera dimatikan.
Tidak tertahan geloranya apabila Lukman melihat Laila menepuk-nepuk tilam bersebelahan dengannya bagaikan arahan agar dia berbaring di situ. Melihat senyum manis Laila, Lukman memang tidak ingin membazirkan masa walau sesaat pun. Tubuhnya dilabuhkan di atas tilam sambil matanya terus memandang Laila yang masih tersenyum kepadanya. Buat seketika mereka saling menghadap berdua. Saling memandang sambil tersenyum.
“Assalamualaikum.. tidur dah ke?” bisik Lukman lembut.
“Waalaikumusalam.. taklah. Mana ada nak tidur. Mata ni memang tengah celikkan? Kalau tidur dah pejam dah. Lagipun mana ada orang jawab salam waktu tengah tidur,” balas Laila lantas tergelak.
“Tak nak buat apa-apa ke sebelum tidur?” bisik Lukman mengumpan Laila dengan senyuman manisnya.
“Nak buatlah ni. Tu yang Laila ajak abang masuk bilik..” jawab Laila manja.
Tersengih-sengih Lukman. Hatinya sudah kembang kuncup tidak terkawal. Adalah rezeki aku nampaknya malam ni.. bisik hatinya sudah tidak tertahan. Laila pun nampak mesra semacam aja dengannya. “Cepatlah..” bisik Lukman lantas memejamkan mata. Bibirnya dimuncung mengharapkan sesuatu. Tetapi sesaat.. dua saat.. tiga saat berlalu tiada apa-apa yang berlaku.
Lukman kembali membuka mata. Dia nampak Laila sedang menadah tangan dan mulutnya terkumat-kamit berdoa. Aik? Bukan ke sepatutnya aku yang baca doa? Apasal dia pulak yang baca doa? Lukman pelik melihat Laila. “Laila buat apa tu?”
“Baca doa..”
“Alah.. itukan tugas abang?”
“Tugas abang apa bendanya. Kan semua orang kena baca doa sebelum tidur?” balas Laila menadah lagi tangannya menyambung doa yang tergantung sekejap tadi.
Lukman menggaru kepalanya. Apa kena pulak dengan bini aku ni. Dia terus memandang Laila yang khusyuk benar membaca doa. Lamanya berdoa. Dia baca surah Al Baqarah sekali ke?
“Tadi kata nak sayang-sayang?” tanya Lukman setelah selesai Laila meraup wajahnya.
“Bila masa pulak Laila cakap nak sayang-sayang?” tanya Laila selamba sambil menarik selimut.
“Habis tu yang ajak abang masuk tidur tadi tu buat apa? Kata nak ajak abang buat sesuatu sebelum tidur?” semakin tidak faham Lukman dengan gelagat Laila. Entah-entah aku ni kena kelentong! Detik hatinya sendiri.
“Yalah.. orang baca doa sebelum tidur. Ada orang baca doa tengah tidur ke? Itu pun dikira aktiviti sebelum tidur apa,” balas Laila sambil memejamkan matanya dengan muka selamba. Tetapi sebenarnya saat itu hanya Tuhan sahaja yang tahu betapa dia mahu tergelak melihat suaminya itu dah terkena dengan olahnya.
Betapa geramnya Lukman mendengar kata-kata Laila itu. Memang sah dia sudah ‘dikencing’ isterinya itu. “Laila main-mainkan abang ya? Merajuklah macam ni!” Lukman berpaling membelakangi isterinya itu dengan harapan Laila akan memujuknya. Tetapi seketika kemudian dia terdengar bunyi dengkuran dari arah belakangnya.
Lukman menoleh sedikit. Laila sengaja buat-buat bunyi dengkur supaya dia faham yang rajuknya tidak dilayan. Geram dengan gelagat wanita itu Lukman berpaling semula. “Laila ni memang nak kena!” Wanita itu terus diterkam Lukman. Dikeheningan malam itu tiba-tiba meledak jeritan halus Laila. Dan diikuti gelak dan tawa tanda kala itu bahagia sedang menyinggah disinggah sana mereka berdua. 

Tiada ulasan:

Catat Ulasan